My Adsense

10 Mar 2009

Aku dan Si Doel “Tukang Insinyur”




Semenjak kecil, gw emang demen banget sama pilem-pilem dan acara-acara tipi yang gw anggap bagus. Dan di jaman ‘jadul’ itu, acara-acara seperti sinetron yang lebih sering muncul. Kalo acara ntu berkenan di hati, pasti akan selalu gw ingat. Sinetron yang satu ini lah contohnya, “Si Doel Anak Sekolahan”, bahkan udah beberapa kali gw tonton ulang di tipi.

Mungkin karna bagus acaranye, jadi diulang-ulang terus sama yang buat ntu acara. Padahal di kota perantauan gw dulu, bisa nonton RCTI aja udah seneng banget.
“RCTI emang OK “ dah…

Ehm…judul tulisan blog gw ini, emang sengaje diplesetin dari judul sinetron “Si Doel” yang booming di tahun 90-an dulu. Waktu ntu gw masih bocah SD (...tapi engga’ ingusan).

Dan kalo ngomongin sinetron “Si Doel”, biarpun waktu itu gw masih bocah, tapi udah dapat memberikan penilaian "sinetron rakyat banget".
Kesimpulanya, “gw seneng banget same sinetron yang fenomenal ini !”. Sampe-sampe udah apal banget lagunye.
Kiseh ceritanye buat gw terkesima, apa mungkin karena hampir same dengan kehidupan gw kali ye…

Sekarang umur gw udah 23 taon, udah semester akhir di bangku kuliahan. Gw liat sinetron “Si Doel “ masih diputar ulang lagi di RCTI. Bikin gw 'ngerendezvous' ke masa kecil gw dulu yang ngefens banget sama ni sinetron. Malah sekarang ini, kalo gw inget-inget, kisah “Si Doel” ternyata memang benar-benar ‘kena’ sama kehidupan gw.

Melihat sebuah keluarga seperti keluarganye “Si Doel”, seperti itulah yang gw kenang tentang keluarga gw. Kehidupan sebuah keluarga sederhana, tinggal di rumah kecil yang dihuni oleh manusia-manusia apa adanya. Kedua orang tua yang sabar, polos, sekaligus bijaksana. Penghuni rumah yang wataknya berbeda-beda tapi ada kebersamaan dalam perbedaan itu, mereka semua membaur dalam keseharian yang penuh suka cita. Setiap masalah dapat segera diselesaikan dengan berembuk bersame-same.

Keluarge 'si doel' layaknya seperti Ema’, babe, dan saudara-saudari gw. Sekarang mereka yang sangat gw rindukan, berada sangat jauh. Harus ngelanggar pulau kalo pingin bertemu mereka semue.

Babe “Sabeni” yang diperankan Benyamin S, orangnye persis banget sama babe kandung gw. Sumpah!!, kalo aja gw bisa nunjukin potonye…lo semua pasti pada bilang ‘iye’!. Bukan cuma wajah, tpi karakter yang ditunjukin dalam sinetron itu juga hampir persis.
Mungkin karena dalam sinetron ntu, “Babe Sabeni” emang memerankan karakternye sendiri. Babe “gaul abiezz” yang merakyat, bijaksana, tegas, tapi tidak juga lepas dari sifat kocak yang selalu dapat menghibur orang banyak.
Selain itu, yang buat gw terharu adalah meskipun sampai akhir hayatnya, “Babe Sabeni” tetap menjadi kepala rumah tangga yang selalu dikenang petuahnya terhadap keluarge. Selalu tawakal walau hidup sederhane.

Sejak itu “Bang Ben” jadi idola gw. Dalam kenyataan, die adalah seniman kharismatik, orang betawi tulen yang mencintai budaye, “muke kampung-rejeki kota”. Dan wajahnya mirip banget same babe gw…he..he..

Dalam kisah “Si Doel”, Enya’ juga adalah ciri seorang ibu yang diidam-idamkan oleh sebuah keluarga. Emang seh, gw engga’ tau ape pendapat anak-anak gedongan tentang “Mama” buat mereka.
Tapi buat gw, Ema’ gw orangnya seperti ’Enya’ nya “Si Doel”. Mungkin dari segi fisik, ngga’ bisa dibandingin antara Enya’ sama ema’ gw. Wajah mereka berdua emang engga’ mirip, lagian emang ema’ gw yang lebih cantik!!.he..he..

Tapi, kalo karakter yang diperanin enya’ dalam sinetron “Si Doel”, rada’-rada’ mirip dengan ema’ gw. Gaya bicare yang polos, ema’ gw juge hanya perempuan desa, penyabar, engga’ pernah ngeluh waktu ngehadapin kelakuan gw sama orang-orang rumeh. Ema’ gw adalah orang yang paling sering ngingatin gw untuk sholat, ngaji, sekolah. Kadang emang ‘panjang ceritanya’, kalo ema’ lagi “nasehatin” atau “ngomel’, bisa-bisa sekeluarga yang kena getahnye.
Tapi itulah, selamanye die tetap jadi ema’ gw yang takkan pernah tergantikan.

Nah, sekarang tentang “Si Doel” nehh…
Kalo di sinetronye, kisah tentang “Si Doel”, mungkin bisa dijabarin seperti dari lagu pembukanye (yang sedikit gw pelesetin biar manis..he..he..)

Katenye, Anak Betawi ketinggalan jaman. Katenye, Anak Betawi, engga’ berbudaye. Si Doel yang anak Betawi asli bilang, “Sialan”.
Emang kerjaanye, sembayang dan mengaji, tapi jangan bikin die sakit hati !!.
Diberi sekali aja, bisa mampus lo!!.

“Si Doel”, dalam kisahnye adalah seorang anak betawi yang dibesarkan dalam keluarge sederhane. Dari awal cerite, die sudah diceritakan sebagai anak yang berbakti pada orang tue, mencintai keluarge, kerjaanye sembahyang, mengaji, dan sekoleh. Orangnye engga’ banyak bicare, kalaupun ngobrol paling yang penting-penting aje.
Tapi disukai banyak orang, punya banyak temen, dan pintar di sekolahanye.

Dari judulnye “Si Doel Anak Sekolahan”, kite udah dapat tahu bahwa kisahnye lebih menceritakan tentang susah-senang “Si Doel” dalam meraih cita-cita dan kehidupanye sebagai seorang “Anak Sekolahan”.
Hingga suatu saat, ketike harus nerusin pendidikanye ke bangku kuliahan, kedua orang tuanye bingung, karena mereka hanyalah keluarge sederhane yang keadaan ekonominye pas-pasan.
Belum lagi dengan pemikiran orang kampung yang menganggap “Sekoleh engga’ usah tinggi-tinggi, yang penting udeh bise bace sama nulis, udeh cukup”.

Akhirnya ada aja jalan dari Allah, “Si Doel” bisa juga jadi mahasiswa jurusan teknik mesin, yang kalau lulus nanti, InsyaAllah bisa jadi “Tukang Insinyur”.

Bukan hanya masalah sekolahan yang menarik dalam kisah “Si Doel”, kisah roman yang diceritain juga menggugah hati. Seorang anak kampung sederhana seperti “Si Doel” ternyata melewati kisah percintaan seperti dongeng-dongeng seribu satu malam.
Die disukai oleh seorang gadis kota yang kaye raye. Sarah namanye. Orangnya cantik, baik hati. Biar kate anak orang gedongan, tapi Sarah engga’ sombong dan disenangi oleh keluarganye “Si Doel”.

Tapi, emang “Si Doel” yang rada’ aneh. Orang “Teknik Mesin’, tapi engga’ berpikir praktis. Bukanya tinggal digebet aja ntu Sarah, malah banyak “jaim”nye. Pernah Sarah bilang, kalo “Si Doel” itu lebih pantas disebut sebagai orang filsafat, karena lebih banyak berpikir bijak yang kadang terlalu berlebih dalam kenyataanye.

Tau dah,…mungkin malah itu kelebihan “Si Doel”, sikapnye anteng-anteng aje
kalo ngehadapin masalah cinte. Die engga’ mau berpikir muluk-muluk. Dan malah itu yang buat si Sarah makin simpatik sama die. Walaupun rada’ sebel karena “Si Doel” lebih sering curiga dan pesimis sama kebaikan die, “Doel” juge cendrung pasif dan jarang tersenyum kalo diajak bicare. Ya gitu deh, yang namanye “Si Doel”.

Tapi sebenarnye, “Si Doel” juga demen sama Sarah.Jadilah kisah mereka berdua semakin romantis, dan buat ngiri anak-anak mude sekarang yang sudah miskin-jomblo pula lagi…he..he..

Oh iya, lupa…ada satu perawan lagi yang juga cinte mati sama “Si Doel”, Jaenab namanya. Juga engga’ kalah cantik dan baik hatinya dibandingin Sarah. Cuma die gadis kampung, yang pendidikanye engga’ setinggi Sarah, orang tuanye juga engga’ sekaya Sarah.
Tapi, bisa buat “Si Doel” kelimpungan juga milih antara mereka berdue.
Yang jelas “Salute” buat “Si Doel”, biarpun miskin dia punya kharisma yang buat gadis-gadis cantik jatuh hati.He..he..

Lalu apa hubunganye sama gw ??.

Gw bukanye mau banding-bandingin ye…
Cuma kalo ngeliat “Si Doel” dalam sinetron, ko’ rada’-rada mirip ye sama kehidupan gw. Walaupun banyak yang ga' persisnya seeh..he..he..
Kadang gw juga bertanye-tanye, yang nyutradarain nih sinetron kan bang Rano Karno (gw juga ngefens banget sama die), apa mungkin cerita “Si Doel” emang sengaja diambil dari kehidupan yang pernah ada dalam kenyataan.
Tau dah…cuma gw sering terharu dan senyum sendiri aje, kalo nglihat kehidupan “Si Doel “ yang serupe tapi tak same dengan kehidupan gw. he..he..

Udah gw ceritain sebelumnye, dari kecil bahkan sampai sekarang gw udeh terbiase hidup dengan kesederhanaan. Meskipun begitu, gw sangat bahagia dengan kehidupan dan keluarge gw.
(Pingin banget bise ngulang rase kebersamaan itu dalam kehidupan gw yang sekarang, disaat lagi jauh dari orang-orang yang gw sayangi).

Dan bukanye so’ muji diri sendiri,
tapi katanya...dari semue saudare, gw yang selama ini paling nurut apa kate orang tue.
katanya juga...Dari kecil jarang ngerecokin dan engga’ pernah buat masalah.
Kedua bonyok gw yang paling berjasa, nanamin ke diri gw bahwa "shalat dan mengaji harus menjadi bekal utame, pendidikan dan masalah sekoleh juga penting".
(Selama 12 tahun sekolah 'SD - STM', mungkin bisa diitung pake jari, kapan gw pernah bolos, itu juga karena sakit).

Waktu bocah, gw anaknya periang seperti teman-teman yang lain. Aktif dalam banyak kegiatan, seperti olahraga, baris-berbaris, pramuka, dan selalu mendapat peringkat 10 besar di kelas.
Hingga kemudian selesai SMP, gw ngelanjutin sekolah ke STM.

Mungkin emang usia remaja adalah usia akhil baliq yang bise buat care pikir seseorang menjadi berubeh. Gw kemudian jadi sedikit berbeda, jadi lebih pendiem, udah jarang rame dan cengar-cengir lepas sama teman-teman lain, kalo iya pun paling cume sekali-kali.

Sejak saat itu sampai sekarang, sifat kaya gitu yang sering terlihat pade diri gw. Meskipun sekali-kali gw tetap bise menjadi seorang yang rame, tapi engga’ tahu kenape gw lebih suke kelihatan dari luar sebagai manusie yang anteng-anteng aja dalam bergaul. Nngerasa sikap diem lebih baik ditunjukkan daripada banyak omong.

Tau dah…tapi ya kaya gitu gw yang sekarang ini. Kadang gw juga sering pesimis dan curiga terhadap kebaikan orang lain. Memandang kehidupan dengan filosofi yang gw anggap bijak.
Padahal, gw kan juga “Orang Teknik” seperti “Si Doel” yang seharusnya berpikir praktis.

(Oh iye, gw yang sekarang juga seorang mahasiswa jurusan teknik mesin, yang berharap kalo lulus nanti juga jadi “Tukang Insinyur”).

Ceritenye sampai gw bisa kuliah, juga hampir sama dengan “Si Doel”.
Keadaan ekonomi keluarga yang sebenarnya tidak sanggup untuk membiayai gw kuliah. Dan gw juga sangat mengerti akan permasalahan itu. Hanya karena niat yang teguh dari ema’ dan babe gw, akhirnya keinginan gw untuk tetap kuliah dapat terwujud. Atas usaha dan jerih payah mereka berdue, sebagai anaknya gw tidak kan pernah sanggup membalasnya.

Ehm…Masalah cinte???.
Kalo “Si Doel” pantas bahagie dikejar-kejar gadis cantik seperti Sarah dan Jaenab.
Kalo gw ??, bingung gimana cara nyeritainye….

Diitung-itung udah beberapa kali gw jatuh hati sama anak perawan orang. Apalagi pas jamanye “Cinta Monyet”, wajar lah...yang namanye orang lagi puber.
Tapi di saat usia gw semakin dewase, masaleh cinte ini menjadi semakin rumit. Sikap gw yang memandang hidup sebagai sesuatu yang harus diraih secara sempurna, membuat gw selalu memilih-milih dalam segala hal yang menyangkut kehidupan (Termasuk dalam mencari jodoh).
Ada kriteria tertentu yang pingin gw cari. Tapi mungkin karena gw terlalu berpikir lebih, makanye belum mendapatkan apa yang gw cari ??.

Bukan karena terbawa khayalan dari kisah “Si Doel”, kalo akhirnya gw menjadi orang yang pemikiranye sama dengan “Si Doel”.
Dan sebenarnye tulisan ini pun hanyalah iseng-iseng dan candaan belaka gw dalam bentuk kreatifitas.
(Tapi, gw juga engga'bohong nyeritain kesamaan antare gw dengan “Si Doel”. Hanya saje, tetap ade perbedaan diantara setiap kesamaan). …

Kalo “Si Doel”, dengan kesederhanaan dan sikap antengnya itu, dapat membuat die menjalani hidup mengalir, setenang air sungai yang jernih. Dan juge menjadikan daya tarik untuk mendapatkan simpati orang lain (kisah cintanye seperti dongeng yang jarang terjadi dalam kehidupan nyate).

Sementara gw, dari sononya emang udah engga’ punya apa-apa (Asli, gw orang yang engga’ berada), bukan sekedar karangan seperti kisah sinetron “Si Doel”. Meskipun gw sama sekali engga’ pernah menyesal dengan kehidupan gw yang sekarang ini.

Gw juge pingin bisa menjalani hidup setenang air, cume yang namanye kenyataan kan beda sama cerita sinetron. Terkadang gw juga harus ngalamin cobaan dan penderitaan yang bisa buat gw sedih, marah atau apalah.
Gw bisa benar-benar terpuruk kalo orang disekitar gw engga’ peduli dan engga’ mau ngertiin perubahan pada sikap gw. Kalo saja mereka tahu, sebenarnye gw hanye pingin menjadi orang yang lebih baik.
Kadang dengan sikap gw, malah dianggap munafik, so’ alim, so’ jaim, atau apalah.

Dulu mungkin gw same dengan “Si Doel “ yang santai aje dalam perkare cinte. Karena waktu dulu itu, gw berpikir bahwa cinte sejati dengan sendirinye akan datang. Gw tetap memendam perasaan dengan bersikap anteng-anteng aja, menunggu dengan sendirinye kharisma itu akan tiba dan mengantarkan pada apa yang gw cari.

Ternyata gw salah, karena gw bukan “Si Doel” atau aktor dalam sinetron “yang sabar selalu menang”. Gw hanyalah pemain yang melakoni lenong kehidupan gw sendiri. Mengisahkan cerite, yang skrip dan sang sutradaranye, engga’ pernah gw temuin.
Untuk itu gw tentunye harus berupaye sendiri dalam memainkan peranan sebaik mungkin.

Akhirnya sekarang gw berpendapat,
Jika hidup memang panggung sandiware, berarti semue yang ade di dunie ini juga sedang bersandiware. Berpura-pura bertingkah laku baik agar disenangin dan dipuji orang lain. Orang lain juga berpura-pura memuji, supaya dibilang sebagai orang yang baik pula. Semuanye berujung pade hasrat untuk diakui sebagai orang yang baik.

Ketulusan memang ade, tetapi tetap diselubungi sandiwara di hadapan Yang Kuasa. Demi mendapat balasan setimpal di kemudian hari.

Hidup ini dibentuk oleh dua sisi yang ade dalam naluri manusia, 'baik dan buruk'. Belum ada seorang pun yang melakukan kebaikan, tapi tidak pernah melakukan keburukan. Mereka hanya terus berusaha mencari cara untuk terus berpura-pura. Jika hari ini bisa berpura-pura baik, mungkin aje suatu saat nanti berpura-pura jahat, karena setiap melakukan satu sisi pasti tetap terbersit sisi yang satunya lagi.

Berbahagialah bagi mereka yang dapat menutup kepura-puraan itu, bahkan selamanya dapat selalu berpura-pura baik. Membiarkan keburukan yang pernah terjadi tersimpan rapi untuk tidak diungkit kembali.

Sekarang ini, gw sedang berusaha meraih gelar “Tukang Insinyur”. Semoga bisa seperti “Si Doel” nantinya. Engga’ mau nyia-nyiain jerih payah ema’ sama babe gw. Suatu saat nanti, gw harus bise mendapatkan pekerjaan yang bisa membahagiakan orang yang gw sayangi.

Biarin aje, kalo ada yang nganggap gw ini orangnya pura-pura engga’ mikirin masalah jodoh, karena mungkin sandiwara hidup yang gw peranin ini sama seperti kisah “Si Doel” (segalanya diraih setelah menjadi “Tukang Insinyur”).

Dan dalam sandiwara hidup ini, gw juga tetap berpura-pura anteng. Agar hasrat gw yang menggebu-gebu dapat tersimpan rapat. Suatu hari nanti, segala kebohongan pasti akan terungkap. Sebenarnya selama ini, gw hanya berpura-pura menjadi manusia tanpa tutur, yang dianggap engga’ punya kelebihan berarti.

Biarlah gw terus berpura-pura menyenangkan mereka yang selau menertawakan. Paling engga’, karena hal itu dunia menganggap gw sebagai orang yang baik.
Akan ketahuan juga nanti, bahwa dibalik kepura-puran gw sebagai orang yang betah dalam sepi, sebenarnya pingin banget mewujudkan dongeng gw sendiri (bisa nemuin jodoh seperti Sarah atau Jaenabnya 'si doel').
Wanita yang cantik rupa dan baik hati, mengerti apa adanya diri gw.

Pada saat itu, mereka akan tahu bahwa selama ini aku hanya berpura-pura menjadi manusia angkuh, untuk menutupi rasa kasih sayang dan perasaan cinta gw yang begitu besar. Bahkan perasaan gw itu, engga’ bakalan sanggup digantikan dengan syair indah apapun juga.

Dunia kita adalah sandiwara...yang penuh rekayasa.
Layaknya gw, yang hidup dalam imajinasi dan khayalan sendiri.
Seperti sinetron 'si doel' tukang insinyur.

2 komentar:

lola mengatakan...

saya suka doel..

h e r mengatakan...

si doel. .
hhe.keren euy